1 Followers
5 Following
digitalmarketingclub

Digital Marketing

Digital Marketing Forum

Don't Sell Online! But Get Online Your Business

When we think of an online business, the implication is that we can get income from online and the internet. There are several popular businesses that you might already know like:

 

Affiliate, Dropshiper, Reseller, Amazon, Adsense, Content Writer and Freelancer

There is something wrong when we think it is an "online business" wrong is:

 

We become thinking that from online and the internet we can make money, even though it can be said to be incorrect.

 

Money is actually the result of people who buy something through a dropshiper or affiliater or use the services of freelancers, it's just that the media or tools are by way of online so-called "online business"

 

Suppose we are a business as a Dropshiper

Dropshiper is a business marketing other people's products without capital and stock, where we will get a profit percentage from the difference in selling prices.

 

Our task of language used to be a "broker" who tried to sell other people's goods and get a profit of a few percent or the difference in selling prices. This means that the business is an intermediary for buying and selling.

 

Then because it is now online, it can use any online media, even if without being able to sell to friends online by direct means, it is also called the dropshiper.

 

Determine what the business was, using new online media

Don't be inverse to thinking that online is a business.

 

For example, there are laying hens and egg suppliers. Then he uses online media to sell his egg products, can use a website or social media.

 

There is another example, a person who makes designs, then he sells services as a designer with the help of websites or Instagram

 

Do you already know how to use Instagram for business?

All Businesses Can Be Online, But Online Business Is Not Sure Right

It is our hope that the Indonesian people are more mature and smarter about how to understand the development of digital technology.

 

Those of you who think you have a website, have an online store, sell on Instagram can get money. Not at all that easy, which is why we help explain this.

 

There are indeed online businesses such as Forex Trading, Stock Trading and even Cryptocurency. But the problem is that many are mistaken for producing money coffers, trading is a business that requires high knowledge, very few people are able to understand trading analysis and can handle it.

 

If you want to jump in, you should really study seriously

With enough knowledge so that you do not lose and feel cheated by online business invitations.

 

The conclusion
We better determine a business that we already understand, we understand and then online media is a means to increase the marketing of our business

 

Read continue: Don't Sell Online! But Get Online Your Business

Optimizing Content, Check the Following Steps

1. Create the main title. Write down at least one initial idea for what and the title for the content to be created. Knowing the title before you start writing will help you stay on topic and consistently convey what you write in the title.

 

2. Identify your audience. Determine exactly who the target audience will be to read your content. If you don't know your audience, use the buyer's persona template to begin describing your ideal reader.

 

3. Know Your Goals. All digital content must be created by considering a marketing plan. So, one of the main things to write content is to identify the top targets for marketing your blog (for example, Building Brand Awarness, Catching Email Customers, improving SEO, etc.)

 

4. Set one main keyword. Use tools to identify the best keywords that will be used for content. Keywords must accurately represent the topic and become the top keywords for your industry. The keywords used must be relatively popular and have keyword difficulties that allow you to get high rankings.

 

5. Use the main keywords in the title. Return to your title and make sure the main keyword is used in the title.


6. Set a number of secondary keywords. Make a strong keyword list to write content and include steps to find related keywords to use in your content. Choose three or four secondary keywords related to the keyword's main target content.


7. Write 300 words. Write as many words as you need to cover the topic completely, and as a best practice, write more than 300 words to show on the search engine that your content is a comprehensive source.

 

8. Add value. When you write content, provide details, facts, statistics, news, and information that is valuable and useful to the speaker.

 

9. Show, Don't notify. An important part of this point for content writing is to use examples that help your audience understand and absorb the message you are trying to share.

Use active sentences. If you use sound on content, then create interesting content using active sentences. Avoid passive sentences, because it will make the content look boring or boring.

 

10. Write for eighth grade reading. While the quality of the writing must be high and keep it simple. Don't use sentence structures or terminology that is too complex which results in losing readers!

 

11. Don't steal content. The content you create must always be original and never copied from other websites. Plagiarism from other sites will be punished with search penalties.

 

Read also: Digital Marketing agency in Indonesia

Do You Know the Other and Dark Side of the Internet?

The dark side of the dark web internet - If you believe that the internet is a world without borders, because the ability of the internet to reach anything without limitations of space and time, is not entirely true. The internet that you know now has the limits of what is called freedom.

 

Actually, most internet users are still ordinary and don't even know what is called the term "dark web". If you already know it, it means that you are one of the few who know the dark side of the internet.

 

Dark webs were actually created by the US government to allow espionage to exchange information anonymously. The US military developed a technology known as Tor (The Onion Router) in the mid-1990s and released it into the public domain which was used generally for everyone.

 

The reason the US military created the dark web is that they remain anonymous - it will be more difficult to distinguish espionage messages if thousands of other people use the same system for many different things.

 

Actually it has been explained in general above about the difference between the dark web and the normal web that you commonly access now. The most striking difference is the name of the domain extension. As you know the name of the public domain extension currently available is .com, .net, .org, .co.id and so on. Whereas for the dark web usually has a .onion domain extension.

 

Baca juga: Social Media Agency di Indonesia

Cara menggabungkan sains dan emosi untuk kesuksesan Pengalaman Pelanggan

Buku-buku terbaik tentang pengalaman pelanggan?
Jadi, jika Anda adalah seorang pelanggan yang sibuk dengan pengalaman profesional, atau seorang CEO, sedang berlibur sekarang (kami selalu dapat bermimpi, tidak bisakah?), Apa buku terbaik yang harus Anda ambil?

“Dua buku yang menjadi dasar pemahaman saya adalah“ Berpikir, cepat dan lambat ”oleh Daniel Khaneman, yang memenangkan Hadiah Nobel dalam bidang Ekonomi; dan "Predictably Irrational" oleh Dan Ariely, yang menunjukkan bahwa manusia berpikir dengan cara yang tidak masuk akal secara rasional ". Dia memberi kita beberapa contoh Behavioral Economics yang menarik.

“Inti dari prinsip Daniel Khaneman adalah bahwa manusia memiliki dua cara berpikir, yang ia sebut Sistem 1 dan Sistem 2.

Sistem 1 adalah intuitif, irasional, dan bagian dari kita yang melompat ke kesimpulan.

Sistem 2 adalah pemikiran rasional, bagaimana membangun argumen, menganalisis angka dan sebagainya. Apa yang ditunjukkan penelitiannya dengan sangat meyakinkan adalah ketika pikiran kita melompat ke kesimpulan intuitif, Sistem 2 tidak terlibat sama sekali. ”

Bagaimana cara menggabungkan Perilaku Ekonomi dengan data-driven wawasan?
Seringkali apa yang kita lakukan di Tematik adalah menemukan contoh tentang apa yang dapat dilakukan perusahaan yang akan meningkatkan Net Promoter Scores (NPS) mereka dan bagaimana mereka dapat meningkatkan skor mereka.

Untuk salah satu pelanggan kami, kami menemukan bahwa "layanan pelanggan" mereka adalah tema positif yang mendorong skor hingga 4 poin tetapi "pelanggan setia" adalah salah satu dari 5 kontributor negatif teratas mereka.

Kepala Pengalaman Pelanggan untuk perusahaan khusus ini diberi data dan ditugasi untuk mengkomunikasikannya kepada CEO, yang sangat menolak menghabiskan uang untuk meningkatkan pengalaman pelanggan. Tetapi dia perlu membuat sebuah kasus.

 

Baca juga: Cara mempengaruhi kesadaran pelanggan

How do you make money from a blog?

Start a blog
To get money from a blog, of course you need to have a blog. Although quite clear, this step is also a barrier for most novice bloggers who have little or no technical background.

 

Start creating useful content
Not a blog if it's without content, so after you have a blog, you need to focus your attention on creating useful content. Your choice will depend on the topic you choose to write. Our information about writing on blogs can be useful for you.

 

Find readers
When you create useful content, sometimes you just focus and spend a lot of time building a blog. If you want to make money from a blog, you not only need to focus on building a good blog, but also start promoting it.

 

Build closeness with the readers who come
When you focus on creating content and finding readers for blogs, you begin to see visitors coming to your blog and enjoying the content you make. At this point you need to change the focus to approach the reader and build a community.

 

Read more: How do you make money from a blog?

Welcoming the New iPhone, XL Claims Ready to Apply eSIM

XL Axiata claims to be ready to implement eSIM technology in Indonesia. XL Corporate Communication Group Head Axiata Tri Wahyuningsih said it was ready to run the technology.

 

"Technically we are ready. We just have to wait for the preparation of regulation, if we run it we are ready to go," Tri said at the Ritz Carlton Hotel, South Jakarta, Friday (9/28).

 

According to Tri, XL is just waiting for regulations from policy makers related to eSIM technology. XL is confident that technically it can run eSIM if there is regulation.

 

"We only have to wait for the preparations for the regulation, if it is carried out, we are ready to go. If we don't, for example, we don't. It is impossible to go without regulations," Tri said.

 

Tri said that his party had already tested the implementation of eSIM from the beginning of the year. Tri also said that he had communicated with various cellphone manufacturers.

 

"The trial involved vendor partners. Technically yes from the beginning of the year. We have directly tested the technology in advance," Tri said.

 

Furthermore, related to the commercial side of eSIM is more towards Business to Business (B2B) between mobile manufacturers and operators. There will be talk towards a larger bundling regarding the commercial side.

 

eSIM allows users to easily change operators without having to use a physical SIM card or store.

 

See more: Welcoming the New iPhone, XL Claims Ready to Apply eSIM

Merancang untuk kebaikan yang lebih besar

Desainer adalah pemecah masalah. Itu adalah tugas mereka untuk menggunakan keterampilan kreatif mereka untuk membantu pengguna atau perusahaan memecahkan masalah. Mayoritas waktu, tugas mereka adalah menjual produk atau layanan dan memastikan bahwa pengguna yang mencari produk atau jasa tersebut dipandu ke tempat yang tepat. Namun, sebagai salah satu hal pertama yang banyak dilihat oleh pengguna, konsumen dan rekan, desain dapat digunakan untuk membuat dampak besar dalam lebih banyak cara daripada yang mungkin Anda sadari. Bahkan, desain dapat digunakan untuk menghubungkan audiens dengan amal dan penyebab dan membantu pengumpulan dana bantuan, kesadaran dan dampak pesan. Adam Campion, seorang Designer di Delete, mengeksplorasi perjalanannya dalam merancang untuk kebaikan yang lebih besar.

 

Di mana semuanya dimulai


Lebih dari 10 tahun yang lalu, kedua Grandad saya didiagnosis menderita kanker prostat pada waktu yang sama. Seseorang melakukan sesuatu dengan segera dan sembuh, yang lain menyimpannya untuk dirinya sendiri dan meninggalkannya terlambat. Tak lama setelah itu, saya menemukan amal “Movember” dan pekerjaan yang mereka lakukan untuk meningkatkan kesadaran dan diskusi seputar kanker laki-laki. Saya pikir misi mereka hebat dan saya benar-benar ingin membantu mengumpulkan uang untuk mereka.

 

Di agensi pertamaku, aku mendorong tim untuk berpartisipasi di Movember. Kami membuat situs web amal bertema tahun 70-an yang mengadu anggota staf satu sama lain untuk mengumpulkan uang untuk Movember. Setiap hari kami mengambil bidikan “movelren” kumis kami dan kami mengembangkan stan foto digital yang secara otomatis menempatkan kumis ke wajah seseorang. Pada akhir November, kami mengumpulkan lebih dari £ 3000 dan berhasil memenangkan 3 penghargaan untuk situs ini.

 

Tujuan utama saya memberi tahu Anda proyek "lebih baik" yang telah saya kerjakan adalah semoga dapat menginspirasi Anda. Kami mungkin bukan dokter atau perawat, tetapi sebagai perancang kami memiliki keterampilan untuk memiliki dampak besar pada peningkatan kesadaran, mendorong donasi dan mempromosikan percakapan untuk kebaikan yang lebih besar. Sebagai perancang, kami memiliki potensi untuk menarik perhatian konsumen dalam contoh pertama, memberi tahu pesan penting dan mendorong mereka untuk mendukungnya. Dan itu hal yang kuat.

 

Baca juga: Apa itu digital marketing?

On-Page SEO vs Off-Page SEO, Apa Bedanya?

SEO On-halaman adalah dasar untuk situs web atau blog yang mencari lalu lintas mesin pencari yang sangat baik - dan itu bisa sangat mudah dilakukan setelah Anda mendapatkan dasar-dasar turun. Misalnya, ketika mengkodekan posting blog di situs web Anda, Anda dapat mengontrol URL Anda, kata kunci yang relevan di konten dan meta dan alt tag, serta menambahkan tautan dalam ke konten terkait. Pastikan saja bahwa konten Anda sepenuhnya dioptimalkan untuk SEO, mulai dari struktur judul hingga ukuran gambar, sebelum Anda menekan publikasikan.

 

Di sisi lain, SEO off-halaman tidak menawarkan banyak kendali seperti SEO on-page. Anda dapat memposting tautan di media sosial, mengirimkan tautan ke situs web yang ramah-SEO, menulis posting tamu di situs-situs peringkat tinggi dan bahkan meningkatkan upaya Anda melalui kampanye Pencarian Berbayar dan PPC. Namun, Anda tidak akan memiliki kemampuan untuk menyesuaikan dan menyesuaikan halaman untuk sepenuhnya dioptimalkan untuk mesin pencari, dan Anda tidak dapat mengontrol berbagi atau pelacak dari konten Anda.

 

SEO di luar halaman dan di halaman juga berbeda dalam hal faktor utama atau komponen yang terlibat.

 

Baca juga: Apa itu digital marketing?

5 Metode Promosi Konten Baru 2018

1. Libatkan influencer dalam promosi konten lebih awal
Sebagian besar pemasar konten akrab dengan jangkauan influencer. Tetapi jika Anda memperlakukannya sebagai sesuatu yang Anda lakukan setelah mempublikasikan konten, Anda kehilangan peluang.

 

2. Berkontribusi kepada komunitas berbagi konten
Menerbitkan konten di situs Anda sendiri mungkin tidak cukup untuk mendapatkan tingkat keterlibatan yang Anda inginkan. Jika itu yang terjadi, Anda harus menemukan cara untuk mendapatkan konten Anda di depan khalayak yang lebih besar.

Komunitas berbagi konten adalah saluran besar untuk memperkuat suara Anda. Mereka memberi Anda kesempatan untuk membagikan pesan Anda dengan jaringan luas dari individu yang berpikiran sama yang mengirimkan dan berbagi potongan konten yang serupa.

 

3. Buat varian cuplikan konten
Cuplikan konten menyajikan pekerjaan Anda dalam format yang mudah dicerna yang mudah dibagikan (dan, karenanya, cenderung meningkatkan keseluruhan klik-tayang Anda). Membuat berbagai varian dari setiap tweet atau pos sosial memungkinkan Anda menguji tingkat keterlibatan setiap variasi dan mengembangkan strategi berbagi Anda dari waktu ke waktu.

 

4. Perbarui dan perluas posting yang ada
Pemasar yang secara teratur memperbarui konten lama ke format baru 74% lebih mungkin untuk melihat hasil positif. Repurposisi konten Anda memberi nafas kehidupan baru ke pekerjaan sebelumnya melalui perspektif baru, studi kasus terbaru, atau informasi yang diperluas.

 

5. Katakan ya untuk peluang
Meskipun tujuan strategi pemasaran konten Anda seharusnya adalah memberikan informasi yang sangat relevan dan bermanfaat bagi pembaca Anda, itu juga dapat membuka manfaat pemasaran di area lain.

 

Selanjutnya: Apa itu pemasaran digital?

Bagaimana Menjalankan Proses Request For Proposal (RFP)

Dalam artikel ini saya akan menjawab pertanyaan-pertanyaan kunci ini, tetapi pertama-tama biarkan saya mengatur adegan.

 

Saya adalah pemasar digital sisi-klien, pemasaran kinerja terkemuka untuk situs e-niaga Eropa dengan SKU lebih dari 150k lebih dari 19 pasar.

 

Awal tahun ini, kehadiran pemasaran pencarian kami berada di persimpangan jalan. Kami bekerja sama dengan agensi media kami yang kedua dalam waktu kurang dari setahun, dan jelas bagi saya (setelah memulai karir saya di sebuah agen pencarian) biaya agensi yang saya warisi dari mantan bos saya tidak cukup untuk memperbolehkan agen incumbent untuk menunjukkan apa yang benar-benar mereka mampu.

 

Jadi, apa yang kita lakukan?

Kami melihat opsi kami dan menyimpulkan bahwa merancang proses RFP penuh akan menjadi cara terbaik untuk memastikan kami mengajukan pertanyaan yang tepat dan mendapatkan jawaban yang benar.

 

Tetapi di mana Anda mulai ketika mendesain proses RFP?

Kami mengidentifikasi 8 langkah kunci yang mengarah pada proses yang sukses untuk kami:

 

1. Katakan pada agensi siapa ANDA
Ini adalah proses ANDA, jadi beri tahu agen-agen prospektif tentang ANDA. Bagian dokumen RFP Anda ini harus diisi dengan agen informasi tidak akan dapat mengetahui tentang bisnis Anda dari situs web Anda (atau wikipedia).

 

Ini juga merupakan kesempatan Anda untuk mulai meletakkan fondasi bagi kecocokan budaya Anda dengan memberi tahu calon pasangan Anda tentang kepribadian tim Anda dan nilai-nilai Anda.

 

Anda ingin biro iklan bersemangat bekerja dengan Anda - biro iklan menghabiskan waktu dan sumber daya yang signifikan untuk mempersiapkan situasi promosi sehingga Anda ingin menjual yang bagus tentang mengapa mereka ingin bekerja sama dengan Anda.

 

Baca selanjutnya: Bagaimana Menjalankan Proses Request For Proposal (RFP)

Desktop, Mobile, atau Voice

Kami menghadapi semakin banyak kerumitan dalam pekerjaan sehari-hari kami, dan jawaban atas pertanyaan kami sama jelasnya dengan lumpur. Terutama di belakang indeks mobile-first, kami bertanya-tanya di mana fokus upaya optimasi kami. Apakah desktop yang paling penting? Apakah ponsel? Bagaimana dengan fenomena suara yang menyapu dunia teknologi?

 

Seperti kebanyakan hal, faktor yang paling penting adalah mempertimbangkan audiens Anda. Orang-orang tidak silam ke satu perangkat - strategi optimasi Anda seharusnya tidak demikian. Dalam Whiteboard Friday hari ini, Dr. Pete menenangkan ketakutan kita tentang dunia multi-platform dan menyoroti perlunya mengoptimalkan untuk sebuah perjalanan daripada sebuah touchpoint.

 

Transkripsi Video
Hai semuanya. Ini Dr. Pete di sini dari Moz. Saya adalah Ilmuwan Pemasaran di sini, dan saya terbang dari Chicago hanya untuk Anda orang baik-baik saja untuk berbicara tentang sesuatu yang menurut saya sedikit mengkhawatirkan kami, terutama dengan peluncuran indeks seluler baru-baru ini, dan itu adalah pertanyaan: Haruskah kami mengoptimalkan untuk desktop, untuk seluler, atau untuk suara? Saya kira jawabannya adalah (d) Semua hal di atas. Saya tahu itu mungkin terdengar sedikit menakutkan, dan Anda bertanya-tanya bagaimana Anda melakukan semua ini. Jadi saya ingin berbicara dengan Anda tentang beberapa hal yang terjadi, beberapa kesalahpahaman kami seputar seluler dan suara, dan beberapa cara yang mungkin ini sedikit lebih mudah daripada yang Anda pikirkan, setidaknya untuk memulai.

 

Kesalahan yang kita buat
Jadi, pertama-tama, saya pikir kami membuat beberapa kesalahan. Ketika kita berbicara tentang ponsel selama beberapa tahun terakhir, kita cenderung masuk dan kita melihat analitik kami dan kami melakukan ini. Ini sudah selesai. Nomor hijau dibuat atau yang berwarna biru. Kami berkata, "Oke, sekitar 90% lalu lintas saya berasal dari desktop, sekitar 10% berasal dari seluler, dan tidak ada yang berasal dari suara. Jadi saya hanya akan terus fokus pada desktop dan tidak khawatir tentang dua lainnya ini. pengalaman, dan saya akan baik-baik saja.

 

Baca juga: Apa itu Digital Marketing?

Digital Marketing, Trend Baru Yang Akan Berkelanjutan

Video dan Produksi Langsung Sedang Bergerak

Konten video bermerek mengalami peningkatan pada tahun 2017 yang Nielsen baru-baru ini bermitra dengan Facebook untuk melacak kinerja iklan lintas platform. Video secara visual melibatkan pengguna saat memberikan konten yang menghibur dan informatif. Bagian terakhir adalah kuncinya: Tidak ada gunanya merekrut tim produksi untuk mengalihkan pos 2D tersebut jika strategi Anda gagal. Jangan lupa terus membuat konten yang menarik saat Anda meningkatkan kemampuan. Dalam beberapa kasus, menambahkan animasi ke pos dapat sama efektifnya dalam menangkap perhatian pengguna.

 

Transparansi Adalah Kebijakan Terbaik

Lebih dari satu abad setelah Upton Sinclair's The Jungle memaparkan "bagaimana sosis dibuat," merek memimpin dengan transparansi - bukan hanya untuk akuntabilitas tetapi juga sebagai bentuk pemasaran. Banyak dari kita tumbuh tanpa menyadari BPA dalam mainan dan GMO dalam makanan kita, tetapi semua dari bahan produk hingga proses manufakturnya kini menjadi titik kontak. Dengan memposisikan manfaat produk sebagai bagian tak terputus dari gaya hidup yang disengaja, titik kontak ini membolos penjualan keras demi konversi yang lambat dan stabil. Untuk menerapkan konsep transparansi ini selangkah lebih maju, 2017 telah mengajarkan kepada kita bahwa manfaat produk paling berharga dari merek adalah etos.

 

Sosial Apakah Mendapatkan Kesadaran Sosial

Merek mewakili basis konsumen yang lebih luas dengan fokus pada keaslian, dari kampanye #AerieREAL pengecer American Eagle yang mempromosikan kepositifan tubuh ke koleksi Nudes tujuh-warna yang inklusif oleh desainer couture Christian Louboutin. Konsumen ingin melihat orang-orang yang nyata dan mudah disentuh. Hal ini berdampak pada strategi tim saya, mulai dari membawa duta merek untuk bergerak menjauh dari flat dalam studio dan mendukung pemotretan di lokasi. Dengan metrik lanjutan media sosial, merek kini dapat menggunakan data untuk gambaran yang lebih lengkap dari audiens mereka. Mendengarkan adalah bagian penting dari setiap percakapan dan, dalam usia ulasan produk dan obrolan real-time, permintaan konsumen akan didengar.

 

Beralih ke Sosial untuk Personalisasi Real-Time

Merek membuat pernyataan yang tampaknya berisiko hanya beberapa tahun yang lalu dalam upaya untuk terhubung dengan pemirsa mereka. Pertimbangkan retail outfitters REI dan Patagonia, keduanya sudah lebih dulu dari game dengan brand yang digerakkan oleh etos. Pada tahun 2014, REI mendorong lebih jauh dengan menutup toko pada Black Friday dengan kampanye #OptOutside yang mengejutkan. Tiga tahun kemudian, masih kuat. Langkah ini tidak hanya mengganggu model penjualan konvensional yang oleh pimpinan eksekutif REI mengatakan bahwa Fortune telah "kehilangan momentum," juga secara langsung menanggapi konsumen melalui misi merek. Dalam langkah serupa, kampanye Patagonia "100% untuk Planet" melihat keuntungan dari seluruh penjualan global Black Friday yang disumbangkan ke organisasi akar rumput pada tahun 2016. Tanggapannya? Rekor penjualan memberikan donasi $ 10 juta (lima kali lipat dari perkiraan merek) sambil memberikan produk senilai $ 10 juta kepada konsumen yang setia merek.

 

Manajer Perekrutan Membaca Antara Garis (Digital)

Pengiriman konten yang inovatif dapat menarik perhatian lebih banyak, tetapi perpesanan yang hebat tetap bersama pengguna bahkan setelah mereka menggulir melewati pos Anda. Pemberitaan merek adalah inti dari kerja tim saya dan, karena industri terus berkembang, kita perlu menemukan cara baru untuk menceritakan kisah. Satu pendekatan internal adalah berpikir di luar kotak saat merekrut. Selain latar belakang pemasaran dan komunikasi tradisional, tim di agensi saya memiliki berbagai pengalaman dari jurnalisme hingga penulisan kreatif. Mendorong lingkungan kerja yang kolaboratif juga membantu tim terhubung dari perspektif kreatif dan strategis, yang menghasilkan cerita merek yang menyeluruh.

 

Untuk merek yang masih membangun audiens, tidak ada yang lebih baik dari percakapan satu lawan satu melalui media sosial. Kami telah melihat bagaimana membawa sentuhan manusia ke percakapan dapat membangun hubungan dan bahkan merekrut pemberi pengaruh. Di penghujung hari, ini semua tentang berhubungan dengan konsumen untuk menjaga pengalaman pengguna dan cerita merek baik pribadi maupun berdampak.

 

Baca juga: Apa itu digital marketing?